MENCARI ZULKARNAIN : HARI KE 8 (SAMBUNGAN)

Siwa sebenarnya terkenal kerana Kuil Amon. Amon merupakan salah satu tuhan penting dalam Greek metodologi. Di kuil ini, terdapat seorang ahli nujum yang sangat terkenal. Alexander mengambil keputusan untuk berjumpa ahli nujum ini untuk mengetahui siapa pembunuh bapanya. Namun dalam perjalanan yang jauh itu, Alexander membawa bala tenteranya untuk memerangi dan menakluk setiap negara dalam laluan itu. Apabila tiba di Mesir, Alexander menemui sesuatu yang baru; firaun.

Alexander mula melihat keupayaan manusia disembah seperti tuhan. Menurut cerita rakyatnya, Alexander turut mengaku beliau adalah Firaun dan wajar disembah selepas peristiwa di Siwa. Malah menurut cerita rakyat Mesir, Alexander adalah salah seorang Firaun selepas menguasai Mesir. Sejauh mana pun kebenarannya : ia masih dipertikaian hingga hari ini.

Kami tiba di Kuil Amon awal pagi. Kuil ini dikelilingi pohon tamar dan bangunan-bangunan lumut yang hampir musnah. Siwa boleh diketengorikan sebagai pekan untuk penduduk miskin. Wajah kemiskinan ini melata-lata.

Kuil Amon adalah kawasan yang turut dibina dengan lumpur. Kebanyakan stuktur bangunan ini telah musnah. Namun kemusnahan itu mengzahirkan satu senario dan pemandangan yang menarik. dari kejauhan, kami boleh melihat Siwa Oasis yang terkenal itu. Dikatakan Alexander pernah tiba di Oasis tersebut.

Kembali kepada sejarah… Apabila Alexander tiba di kuil ini, beliau telah memasuki kuil ini seorang diri. Apabila bertemu dengan ahli nujum tesebut, beliau bertanyakan tentang pembunuhan ayahnya. Menariknya, Alexander diberi tahu bahawa ayahnya tidak mati dan masih hidup. Persoalannya siapa yang dibunuh sebelum ini?

Kami yang tiba dengan keletihan menyusur padang pasir mengambil keputusan yang mengelongkar sepenuhnya Kuil ini. Kami memasuki hampir setiap pintu dan blok bangunan. Sempat juga memasuki sebuah lubang bertangga di sebelah kanan kuil. Namun sayangnya, sebelum sempat tiba didasar, kami disergah oleh penjaga kawasan itu. Dalam loghat arab yang tidak difahami, kami diusir dari situ. Berkemungkinan besar, disitulah lokasi pertemuan Alexander dengan ahli hujun tersebut.

Pertemuan ini telah membawa dimensi yang lain bagi Alexander. Pertemuan ini juga yang membuktikan bahawa Alexander bukanlah lelaki “Zulkarnaian” yang disebut dalam surah Al-Kahfi.

Dalam pertemuan itu, ahli nujum tersebut menyatakan yang mati dibunuh adalah Phillip II. Namun Phillip II bukanlah bapa kepada Alexander!

Menurut beliau, bapa Alexander adalah Zeus!

Zeus  adalah nama seorang dewa yunani kuno. Dewa ini juga dikenal di Rom dan India kuno. Dalam bahasa Latin disebut Iopiter sedangkan dalam bahasa Sansekerta disebut Dyaus-pita.

Dalam Greek mitologi, Zeus adalah dewa pemimpin yang bertahta di Olympus. Zeus berkahwin dengan adik perempuannya, Hera yang menjadi dewi penikahan. Zeus membagi dunia menjadi tiga dan membagi dunia-dunia tersebut dengan kedua saudaranya, Poseidon yang menjadi dewa penguasa lautan, dan Hades yang menjadi dewa penguasa kematian.

Jika Zeus itu tuhan, ini bermakna Alexander The Great adalah anak tuhan atau bayangan tuhan di dunia. Kenyataan ini dipegang kuat oleh Alexander dan beliau makin angkuh dengan standard baru yang diperolehinya. Dengan kenyataan ini, sokongan yang diperolehi Alexander semakin besar dan beliau mula berfikir secara serius untuk menakluk dunia.

Persoalannya, adakah kenyataan yang diberitahu oleh ahli nujum itu benar (mungkin boleh dinafikan dari sudut agama)? adakah benar kenyataan yang disebarkan oleh Alexander kerana perlu kita ketahui bahawa hanya Alexander seorang sahaja yang menemui ahli nujum tersebut. Alexander boleh menyampikan apa sahaja jika dilihat dari sudut kebijaksanaanya.

Usai di Kuil amon kami bergerak di Mountain Of The Death. Lokasi yang dikatakan tempat menyimpan mayat. Namun sebelum sampai disitu, kami singgah sebentar di Cleopatra Spring. Lokasi ini terkenal untuk mandi manda. Seperti biasa semua tak sabar-sabar untuk mandi di kolam yang sememangnya dalam ini. Dengan cerita bahawa ada yang pernah mati selepas terjun ke kolam seperti ini, dan selepas berfikir panjang, aku sorang sahaja yang tak menukar pakaian. Tinggallah aku sorang sahaja yang tak mandi… hehehehe

Selepas berpanas meneroka beberapa kawasan di padang pasir ini, kami bergerak kembali ke pekan Siwa untuk mencari makanan tengahari. Dapatlah sebuah kedai makan yang mungkin paling bersih dikawasan ini. Paling bersih pun, meja dan kerusi semuanya berdebu. Dengan lafaz bismillah, telan ajelah semuanya.

Sepanjang berada di sini, hati benar-benar terusik dengan kemiskinan. Kawasan ini jauh dari kemodenan. Ia benar-benar jauh dari kemajuan. Mungkin jarak Siwa dengan bandar-bandar besar serta kongkongan perjalanan yang sangat menyulitkan, tinggallah Siwa terus luka sedemikian.

Sebelum berangkat ke Alexandria, aku sempat mencoret sesuatu..

Siwa dalam luka

 

tarian hidup berlagu maharisi

belangsukawa Alexander

belangsukawa Cleopatra

belangsukawa sejarah

belangsukawa kemodenan

mereka hidup kerana warisan.

 

Debu jadi warna

Siwa lama yang musnah

anak-anak menadah tangan

sambil lalat-lalat jadi teman

tetamu terus bingung

adakah kemiskinan ini yang jadi warisan

 

Mentari  terus resah

menghampar rasa gelisah

Siwa terus menangis

dan tetamu akan terus bingung

 

di Siwa

bulan pun luka sebelah…

Petang itu kami meneruskan kembara ke Alexandria. Sekali lagi kami bakal berhadapan dengan padang pasir Libya. Perjalanan hampir 10 jam itu berakhir dengan kesejukan di Alexandriah. Secara peribadi, Alexandria adalah salah satu lokasi yang menjadi idaman setelah sekian lama.

Alak selaku guide memang bagus dalam hal ini. Kami bermalam di sebuah rumah yang sangat besar dan selesa sambil menikmati laut Mediterranian yang sangat mengasyikkan.

Dalam kesejukan dan kekenyangan menjamah burger, kami lena dalam mimpi yang wangi…

3 Respons to “MENCARI ZULKARNAIN : HARI KE 8 (SAMBUNGAN)”

  1. Indah nya coretan itu,,,,:):)

  2. Indah nya coretan itu…:):)

  3. Mawaddah,
    Terima kasih

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: