MENCARI ZULKARNAIN : HARI KE-8

Siwa terletak hampir 50 km disempadan libya dan lebih kurang 560 km dari Cairo. Siwa adalah pekan yang terpencil dengan sekitar 23, 000 penduduk. Kebanyakan mereka petani yang mengusahakan olive dan tamar. Mereka juga mengusahakan kraftangan. Siwa ini terkenal dengan kewujudan tempat keramat yang merujuk kepada tuhan Amon.

Kami yang hadir seawal pagi dikejutkan dengan runtuhan demi runtuhan bangunan tanah yang melatari Siwa. ia sememangnya bandar yang jauh terperusuk dari kemodenan. Namun perlu diingat bahawa Siwa merupakan salah satu lokasi penting dalam sejarah.

Kami tiba sejurus azan subuh berkumandang. Dengan kesejukan yang tiada bandingnya, kami solat subuh berjemaah. Selepas lena sebentar, kami bergerak ke Kuil Amon. Persoalannya, apa yang ada di kuil Amon. Kita kembali menjenguk sejarah.

Pada tahun 336 SM, Philip dibunuh sewaktu menyertai istiadat perkahwinan anak perempuannya, Cleopatra dari Macedonia dengan Maharaja Alexander dari Epirus. Pembunuhnya, Pausanias yang merupakan seorang bangsawan muda yang kecewa, dikatakan bekas kekasih Philip yang berdendam dengannya kerana baginda tidak mengendahkan satu rungutan yang dikemukakan olehnya.

Pada waktu itu, pembunuhan Philip dianggap telah dirancang dengan pengetahuan dan penglibatan Alexander atau Olympias. Lagi satu kemungkinan adalah Darius III yang merupakan Maharaja Parsi yang baru sahaja menaiki takhta. Plutarch menyebut tentang sepucuk surat dari Alexander kepada Darius yang menyalahkan Darius dan wazir agungnya, Bagoas, terhadap pembunuhan ayahandanya.

Selepas kematian Philip, angkatan tentera mengisytiharkan Alexander yang berumur 20 tahun sebagai maharaja baru untuk Macedonia. Bandar-bandar Yunani seperti Athens dan Thebes, yang telah dipaksa berikrar untuk taat setia kepada Philip, melihat maharaja baru itu sebagai peluang untuk menuntut balik kemerdekaan penuh mereka.

Alexander bertindak dengan pantas memerangi Thebes, yang paling aktif menentanginya. Pada tahun yang berikut, iaitu 335 SM Alexander untuk bertempur dengan Thrace dan Illyria. Alexander akhirnya menakluk  Danube sebagai sempadan utara untuk kerajaan Macedonia.

Sewaktu Alexander berkempen dengan berjaya di utara, orang Thebes dan Athens memberontak sekali lagi. Alexander bertindak balas dengan segera, dan sewaktu bandar-bandar yang lain teragak-agak tentang apa yang hendak dibuat selanjutnya, Thebes memutuskan untuk menentang dengan segala keupayaan mereka pada kali ini.

Penentangan itu sia-sia; pada akhirnya, bandar itu ditewas dengan banyak pertumpahan darah. Orang-orang Thebes menghadapi penderitaan yang amat teruk sewaktu bandar mereka dibakar dan wilayah mereka dibahagikan kepada bandar-bandar Boeotia. Tambahan pula, kesemua orang-orang bandar itu dijual sebagai hamba, kecuali bagi pendeta-pendeta, ketua-ketua parti pro-Macedonia dan keturunan-keturunan Pindar. Pengakhiran Thebes menakutkan Athens untuk menyerah, dan Athens sanggup menerima desakan Alexander untuk membuang semua ketua parti anti-Macedonia, terutamanya Demosthenes.

Selepas kejayaan ini, Alexander mula dilihat sebagai Komander yang bukan sahaja boleh menguasai Yunani, tetapi seluruh dunia dengan syarat: mengalahkan empayar terbesar pada masa itu, Parsi. Namun Alexander bertindak lebih dari itu. Pada Alexander, usaha mencari pembunuh ayahnya lebih utama kerana jika dia berjaya mencari pembunuh itu, semua pembesar yang sangsi kepada keupayaannya akan menyokongnya kelak.

Untuk itu, Alexander Ke Siwa!

bersambung… (terlalu panjang ceritanya)

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: