MENCARI ZULKARNAIN : HARI KE-11

Hari ke-11 yang lesu. Pagi yang sejuk namun kami keluar juga mencari sarapan… Hari ini hari akhir di Mesir. Petang nanti kami akan terbang ke Yaman untuk meneruskan kembara mencari Zulkarnain, lelaki yang disebut dalam surah Al-Khafi.

” Dan mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai Zulkarnain. Katakanlah: “Aku akan bacakan kepada kamu (wahyu dari Allah yang menerangkan) sedikit tentang perihalnya”. Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadanya kekuasaan memerintah di bumi, dan Kami beri kepadanya jalan bagi menjayakan tiap-tiap sesuatu yang diperlukannya. Lalu ia menurut jalan (yang menyampaikan maksudnya). Sehingga apabila ia sampai ke daerah matahari terbenam, ia mendapatinya terbenam di sebuah matair yang hitam berlumpur, dan ia dapati di sisinya satu kaum (yang kufur ingkar). Kami berfirman (dengan mengilhamkan kepadanya): “Wahai Zulkarnain! Pilihlah sama ada engkau hendak menyeksa mereka atau engkau bertindak secara baik terhadap mereka”. Ia berkata: “Adapun orang yang melakukan kezaliman (kufur derhaka), maka kami akan menyeksanya; kemudian ia akan dikembalikan kepada Tuhannya, lalu diazabkannya dengan azab seksa yang seburuk-buruknya. Adapun orang yang beriman serta beramal soleh, maka baginya balasan yang sebaik-baiknya; dan kami akan perintahkan kepadanya perintah-perintah kami yang tidak memberati”. Kemudian ia berpatah balik menurut jalan yang lain. Sehingga apabila ia sampai di daerah matahari terbit, ia mendapatinya terbit kepada suatu kaum yang kami tidak menjadikan bagi mereka sebarang perlindungan daripadanya. Demikianlah halnya; dan sesungguhnya Kami mengetahui secara meliputi akan segala yang ada padanya. kemudian ia berpatah balik menurut jalan yang lain.

Surah Al-Kahfi: ayat 83-92

Siapakah lelaki yang sangat istimewa ini?

Kami yang datang berempat (Aku, Bro Akmal, Zamani dan Farez) dari Greece ke Mesir tetapi akan bertiga ke Yaman. Zamani akan balik terus ke Malaysia awal pagi nanti. Di Yaman nanti kami akan menunggu ketibaan Bro Joe yang terbang dari Malaysia. Senario ini berlaku kerana Zamani hanya akan melakukan penggambaran di Greece, Mesir dan Rusia.

Kami tak memasuki Rusia dalam kembara ini kerana aku pernah sampai di kawasan tersebut hujung tahun 2007. Lokasi tembok Alexander iaitu di Derbent, Dagestan telah aku lawati dan sudah tahu bagaimana ceritanya. Untuk bab Rusia ini nanti aku catatkan dalam blog ini. Bro Joe pula akan membuat penggambaran di Yamen, Iran, Uzbekistan dan India. Untuk kembara kali ini pun kami tidak akan memasuki Uzbekistan kerana ramai kawan-kawan di ofis telah menjejak kaki ke sana.

Petang itu dengan pesawat IY 603, Yemen Airways kami terbang ke bumi yang menyimpan rahsia cinta Nabi Sulaiman dan Ratu Balqis. Meninggalkan Alexander The Great yang sangat kami yakini bahawa dia bukanlah Zulkarnain yang dicari…

 

8.00 malam kami tiba di Lapangan Terbang Sanaa, Yaman. Usai segala urusan pasport dan bagasi kami ke ruang ketibaan. Degup jantung kami bertiga tiba-tiba menjadi laju. Guide kami,  Firdaus a.k.a Kurt tidak kelihatan. Lama juga kami menunggu. Handphone pula tidak boleh digunakan. Hati berdebar. hendak menggunakan telefon awam, kami hanya ada Euro.

Untuk menukar ke matawang Yaman kami harus berpusing semula ke ruang pengurusan visa. Pengawal yang bersenjata di situ melarang kami untuk masuk semula. Walaupun Farez boleh berbahasa arab namun bahasa arab Yaman sungguh berbeza. Kami menjenguk ke luar lapangan terbang. Gelap dan sangat menakutkan. Manakan tidak, kami melihat kebanyakan orang-orang Yaman mempunyai sejenis senjata terselit di pinggang mereka. Letaknya hampir seperti keris tetapi senjata itu melengkung sedikit. Oh sudah, negara apa pula ini!

Peluh sudah mula menitik di dahi. Guide kami masih tidak kelihatan. Bro Akmal dan Farez akhirnya berjaya menyakinkan pengawal bersenjata itu untuk masuk sebentar di ruangan pengurusan untuk menukar wang. Itu pun setelah berjanji untuk memberi sedikit duit kopi. Peh, rasuah memang milik sejagat.

Aku menunggu di luar. Hati semakin risau. Lebih merisaukan melihat senjata yang diselit di pinggang. Hampir semua mempunyai senjata itu. Lebih menakutkan, senjata api juga dibawa bagai membawa payung. Oh sudah…

Akmal dan Farez kembali dengan matawang rial Yaman. Cuba membuat panggilan, gagal. Hati kian kuat bergetar. Mana nak pergi malam-malam ni…

Waktu itulah kami mendengar suara ” Abang… abang… abang Syirfan, abang Akmal….” Peh, nasib baik. Kurt dan Bob datang sambil berlari-lari. Cepat mereka menghulur tangan meminta maaf. Kesesakan lalulintas katanya. Tak mengapalah, yang penting mereka dah sampai…

Tidak menunggu lama terus ke hotel. Hadramaut Hotel. Hotel yang dipilih Kurt memang tidak mengecewakan. Sebuah bilik besar dengan 2 katil kecil dan 1 katil besar serta sofa yang boleh memuatkan 2 orang lagi untuk tidur. Sangat memuaskan dan sangat murah.

“Jom makan.. makan ikan siakap stim nak?” Apa? siakap stim di Yaman. Biar betul budak Kurt nie.

Memang ada siakap stim di Yaman. lebih menarik lagi dimasak oleh orang Malaysia. Lebih mengasyikan lagi restoren ini memang milik orang Malaysia. Lebih memeranjatkan, restoran tertutup ini hanya boleh dimasuki oleh orang Malaysia. Bertanya juga kenapa tak buka restoran ini untuk umum. Mesti lebih banyak pelanggang.

“Tak boleh, orang arab Yaman suka buat kacau..” ujar pengusaha restoran dari Sabah ini.

Restoran ini memang dipenuhi oleh pelajar-pelajar Malaysia. Selain berbincang, main ping-pong, chess dan pastinya mendengar ceramah politik. heheh. Biarlah. Asal mereka selamat disini.

Malam itu, aku tidur awal. Tidur dalam kesejukan di Yaman. Mengenang Himyar, mengenang Saba. Esok aku cerita tentang dua empayar Islam ini. Aku dah sampai Yaman. Kalau cikgu sejarah aku tahu, mesti dia bangga punya… hehehe

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: