Kepuasan Kerja

Apabila aku menerima email yang bertajuk : Modern Slavery, Zombie Employees dan Kepuasan Kerja tidaklah aku endahkan sama sekali. Namun bila beberapa email yang dihantar kenalan-kenalan rapat mempunyai tajuk yang sama, aku gagahkan juga untuk membaca.

Hasilnya, aku terhenyak di kerusi bila aku mula menafsir dan mentakrif setiap isu yang disampaikan. Lantas aku pun mengatur persoalan sama seperti yang ditulis. Pekerja moden sememangnya menghabiskan lebih dari 40 jam seminggu di ofis. Malah ada yang mencapai 60 jam seminggu. Aku? mencapai juga tahap maksimum itu.

Persoalannya adakah aku puas? Apakah kayu ukur yang wajar aku gunakan untuk membawa kepada kesimpulan : aku puas dengan apa yang aku usahakan!

Untungnya rencana pendek itu telah memberikan 4 elemen yang boleh membantu. Elemen pertama yang disebut adalah makna dan cabaran kerja. Ia merujuk kepada ruang yang membolehkan kita membuka dimensi kita sendiri. Ruang untuk bereksperimen dan ruang untuk melakukan kesalahan. Dalam ruang lingkup kerjaya aku, ruang-ruang ini penting untuk memperkasakan individu (pekerja). Memperkasakan pekerja barulah kemudian memperkasakan sistem. Sistem pada peringkat awal hanya pagar yang mengawal. Bila perkerja telah matang, pagar hanya berfungsi sebagai tanda – sejauh mana pergi, tahu mana ia bermula.

Secara jujur ruang ini ditawarkan di tempat aku bekerja kini. Jika ruang ini disediakan, “makna dan cabaran kerja itu” lengkaplah sudah.

Elemen kedua yang dipersoalkan dalam rencana dan diri aku kini ialah ganjaran. Ia pastinya merujuk kepada tangga gaji, kenaikan, bonus, dan seumpamanya. Ia impian semua dan pastinya cabaran bagi majikan. Secara jujur juga elemen ini terasa tidak terisi dalam diri aku.

Satu lagi yang wajar dirujuk adalah ganjaran spiritual. Ganjaran dari majikan yang berkata – “bagus, ada telah memulakan sesuatu yang baik”,  “Usaha lagi”, “tidak mengapa, kita akan cuba lagi” dan sebagainya. Ganjaran serupa ini sebenarnya lebih dinilai terutama dari aku, producer cabok yang lebih mengimpikan kata-kata manis dari ucapan serupa “ini arahan, anda mesti selesaikannya!”.

Tolonglah, pada tahap ini aku sebenarnya sudah cukup letih. Menjadi penerbit, penyelidik, penerbit content, penulis skrip dan pengurus produksi untuk satu program mega sudah cukup mencabar. Ditambah dengan menjadi perantara, penulis skrip dan penerbit untuk content mobile. Kadang-kadang aku berfikir, ada tak orang yang boleh buat kerja macam aku buat. Kalau ada, confirm aku akan jadikan dia mentor seumur hidup.

Itulah sebabnya ada kenalan rapat yang berkata, “Syirfan, kalau kau pergi ke company lain, mereka akan berebut dan sanggup bayar gaji kau dua kali ganda dan mungkin lebih”…

Aku hanya mampu tersenyum kerana akal aku pun bertindak kilat – adalah company baru boleh menawarkan “ruang” dan dalam masa yang sama adakah boleh aku lupakan pada company yang mengajar aku makna “ruang” itu.

Tengoklah sebulan ini. Apa muzik yang dimainkan, dan apa tari yang harus aku tarikan…

Elemen ketiga merujuk kepada sokongan rakan sekerja. Dengan sokongan, pekerja biasa pun boleh pergi jauh. Di ofis ini, elemen ini jadi yang utama. Semua mendukung satu sama lain. Kita naik sama-sama. Segelintir sahaja yang memilih untuk “bermain” dengan “semalu”. Memanglah semalu mengucup bila dipegang, tapi jangan lupa durinya juga tajam menikam.

Elemen terakhir adalah bos yang sentiasa menyokong. Dalam hal ini aku sentiasa terkenang dan berterima kasih Puan Simah Husain – Penerbit Rancangan TV, RTM. Dalam sejarah kerjaya aku, dengan beliaulah aku pertama kali bekerja. Bagusnya beliau, beliau sentiasa menyuruh aku buat benda yang baru yang memang aku tak tahu. Hasilnya pastilah kesilapan dan kegagalan. Namum bagusnya, dia sentiasa berkata “tak pelah kalau silap. Buat lagi sampai betul..”

Dek kerana membuatnya berulang kali,  aku bersyukur dalam tempoh 4 tahun di RTM, khatam sudah pengajianku di sana. Itulah sebabnya aku tak malu berkata, RTM adalah universiti kedua aku. Jujurnya aku merindui nasihat.

Akhir kata, keempat-empat elemen inilah yang mampu menzahirkan kepuasan kerja. Lantas, dalam rona-rona ini, dimana aku? 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: