Syahmi, luka…

1 113

Syahmi, bertahanlah… Kegembiraan mu menyambut kepulangan ayah yang pulang dari kembaranya nampaknya tidak bersulam gembira sepenuhnya…

Baru sekejap ayah melihat kau gembira ketawa dengan adik-adikmu. Gembira dengan setiap hadiah yang ayah bawa…

Belum 24 jam ayah di rumah, ayah terpaksa melihat kau menangis kesakitan. Ayah tahu ia benar-benar sakit. Terasa benar di hati ayah…

Masihkah  kau ingat, saat itu…Dalam mamai ayah yang sedang tidur keletihan, ayah dengar jelas kaca itu pecah dan kemudian disusuli dengan jeritan kesakitan…

Masihkah kau ingat, umi bergopoh gapah mencari kain. Membalut luka itu. Ayah pegang luka itu. Darah kau mengalir antara jari-jari ayah. Ayah menjerit lagi nama Tuhan. Ayah benar-benar terperanjat…

Ayah dan umi bergegas membawa ke Hospital. Terasa benar hingga kini jeritan dan tangisan kau sepanjang penjalanan itu. Ayah benar-benar berharap ayah sedang bermimpi. Ayah mahu bangun segera dari mimpi itu.

Ayah mahu ayah yang merasa kesakitan itu. Ayah sanggup menerima 100 kali lebih pedih dari itu. Ayah lebih rela. Ayah hanya mahu kau tidak menjerit dan menangis.

Namun anakku, kau anak yang hebat. Kau benar-benar anak kebanggan ayah dan umi. Dalam kesakitan itu kau masih mampu berkata “macam mana nie. Macam mana kalau abang tak ada tangan. Macam mana nak jaga adik nanti”

Mata ayah berkaca gembira nak. Kau benar-benar abang yang melebihkan adik-adik dalam semua benda. Kau memang layan menjaga adik-adikmu…

Perjalanan kereta kali ini terasa sangat jauhnya. Umi yang memandu telah mencuba sebaik dan sepantasnya untuk tiba di hopital. Ayah yang menggenggan lenganmu kian tak keruan bila darah mula muncul pada kain tebal yang membalut luka itu. Ayah benar-benar resah…

Ayah sudah tidak berfikir panjang lagi. Ayah dukung dan ayah tolak pintu kecemasan itu sekuatnya. Ayah mahu kau mendapat rawatan sepantasnya. Ayah sudah tidak peduli dengan rambut keadaan ayah yang bangun tidur. Ayah hanya mahu kau bertemu dengan doktor sepantasnya…

Percayalah anakku, ayah dan umi yang menunggu di luar wad kecemasan itu benar-benar resah. Panjang doa ayah dan umi. Wajah para syeikh, ulama, habib hinggakan makam para nabi yang ayah baru temui dan kunjungi muncul dalam benak fikiran ayah. Ayah benar-benar merayu…

Ayah pegang tangan umi. Tangan umi sejuk. Kami saling berharap. Ayah hampir tidak boleh bersuara…

Bila kau muncul dengan tangan berbalut, ayah dan umi menyampaikan syukur ke pada tuhan. Ayah benar-benar lega…

Maaflah anakku kerana ayah meninggalkan catitan ini di ruang ini. Ayah hanya berharap, bila kau sudah boleh membaca dan berfikir – kau akan terbaca catitan ayah ini. Ayah mahu kau faham bahawa apa yang ayah dan umi larang dan halang agar kau tidak dapat kecelakaan. Ayah juga mahu kau tahu, kasih sayang ayah dan umi pada anak-anak kami, tiada penghujungnya..

*** Nota : Putera Syahmi Zafran mendapat 7 jahitan di lengannya, selasa lalu. Beliau cedera kerana merempuh almari kaca sewaktu bermain gembira…

3 Respons to “Syahmi, luka…”

  1. alhamdulillah, musibah yg terjadi selamat ditempuhi..🙂

  2. Auntie doa Syami cepat sembuh.

  3. bucungdutcum Says:

    Memang ianya dugaan yang sangat berat – dugaan yang datangnya pada seorang anak. Yang penting, semuanya selamat. Syukur..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: