Sambungan cerita di Terminal 3, Lapangan Terbang Beijing

 

Suhu di luar telah pun menceceh -17 darjah celsius. Namun hati saya cukup panas.

Pegawai di hadapan saya masih memandang saya tanpa lepas. Saya mengeluh panjang. Saya perlu tinggal di Lapangan Terbang Beijing ini untuk 5 hari lagi?

Kenalan dari Jepun yang berada di belakang saya menggeleng kepala. Simpati mungkin pada nasib saya dan mungkin menggeleng untuk nasibnya. Lama juga saya berdiri di situ mencari ketenangan. Akhirnya pada pegawai itu saya tegaskan dengan suara yang agak lantang – “Jangan buat kelakar disini. Anda mahu saya tinggal lapangan terbang ini untuk 5 hari lagi? saya tidak kira, saya mahu pulang ke Malaysia segera. Carikan saya tiket. Periksa sekali lagi sistem awak itu. Saya tidak kira. Saya mahu tiket pulang segera!” Noktah.

Terkulat-kulat pegawai bermata sepet itu bila ditempelak saya sebegitu. Untungnya beberapa pelanggan di sekeliling saya seperti memberi sokongan. Pegawai muda itu kembali mengetuk papan kekunci komputernya. Entah apa yang dicarinya. Saya sudah nekad akan terus berada di hadapannya untuk mendapatkan tiket pulang.

Saya menjangka isteri saya sedang lena dalam penerbangan pulang ke Malaysia. Mungkin dalam 2 jam pagi dia akan sampai ke KLIA. Mungkin isteri saya akan membantu saya dari sana terutamanya perlunya saya kredit telefon.

Pelanggan disebelah saya pula tiba-tiba menjerit. Dia mahu juga tiket pulang ke London segera. Waktu ini semuanya mahukan tiket – dalam apa cara sekali pun. Jejari pegawai dihadapan saya masih menari di papan kekunci. Apa yang dicarinya? Tiket atau alasan. Lama. Memang lama. Lebih sepuluh minit dia mencari. Hampir semua penumpang yang berada di hadapan kaunter menunggu dengan debar dengan sedikit sabar.

Saya menunggu matanya memandang saya. Dalam kesejukan itu saya lihat pegawai itu kerimasan. Kesian dia.

Akhirnya dia memandang saya. Tanpa suara. Saya sudah tahu jawapannya lewat mata itu. Negatif.

Saya tarik nafas panjang sekali lagi. Segala pengalaman, analisis dan kajian saya tentang dunia penerbangan bercampur baur.

Saya bersuara sekali lagi . Kali ini lebih lembut tetapi lebih membunuh. “Ok, begini. Saya tahu anda memang tidak boleh hantar saya pulang ke Malaysia sekarang. Baik, sekarang cari penerbangan keluar dari Beijing. Transitkan saya di mana-mana. Saya tahu esok ada penerbangan awal pagi ke Hong Kong. Transitkan saya ke Hong Kong. Atau hantar saya ke Lapangan Terbang Antarabangsa yang besar. Hantar saya ke Dubai, ke Qatar atau ke mana sahaja. Kemudian dari sana dapatkan saya tiket ke Malaysia. Boleh anda lakukan itu untuk saya?”

Jelas permohonan saya. Saya perlu keluar dari Lapangan Terbang ini. Saya rela terbang ke Dubai dimana saya yakin jauh lebih selesa dan yakin saya boleh menukar matawang RM kepada matawang tempatan dengan mudah. Untuk masa ini saya sudah benci dengan kedinginan salji.

Perut kian berlagu keras. Kelaparan. Kali terakhir saya makan adalah pagi tadi. 20 Yuan dalam poket saya cukup untuk sebungkus mee segera dan air mineral. Cukup-cukup. Esok?

Pelanggan  yang mahu ke London telah beredar. Dia akan tinggal di lapangan terbang ini untuk 2 hari lagi. Tada penerbangan pulang. Kasihan. Nasib saya bagaimana agaknya.

Lama. Memang lama. Letih kaki berdiri untuk mengubah nasib. Jam telah melebihi pukul 12 tengah malam. Sistem pemanas telah ditutup. Kedinginan menyapa. Kesejukan mula terasa.

Akhirnya pegawai bertugas itu berdiri. Mengambil sesuatu dari meja belakang. Kemudian memandang saya dengan penuh rasa simpati dan bersuara perlahan, “Saya boleh dapatkan tiket encik ke Pudong. Penerbangan jam 7 pagi esok. Dari sana encik boleh dapatkan tiket ke Malaysia.”

Ok!

Saya sudah nekad untuk keluar dari terminal bertuah ini. Saya sudah tidak kira kemana. Pegawai tersebut mencetak sesuatu. Pada waktu itu saya baru terperasan, Pudong ini berada di dunia mana?

Saya akan mendapat tiket ke Pudong tetapi saya tidak tahu Pudong itu dimana. Menarik bukan? Hahaha

Bila tiket penerbangan ada di tangan, saya keluar barisan dengan beberapa rasa. Tenang bila mendapat tiket untuk keluar dari Beijing, keliru bila memikirkan apa itu Pudong dan resah memikarkan dimana hendak tidur malam ini.

Jam sudah menunjukkan 1 pagi. Salji di luar menari-nari.

Panjang lagi perjalanan untuk pulang ini. Panjang saya mengeluh…

Bersambung

3 Respons to “Sambungan cerita di Terminal 3, Lapangan Terbang Beijing”

  1. “ Blog Dengan Nama Islam Menghina Islam”

    Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokaatuhu,
    Ada sebuah blog yang benar-benar tidak pantas untuk dibaca (berisi pelecehan terhadap agama Islam dan Nabi Muhammad shallallaahu ‘alaihi wasallam).Bapak Ibu kaum muslimin wal muslimat yang di rahmati Alloh silahkan buka blog yang menghina ajaran Islam di : Berita Muslim Sahih
    atau:
    http://beritamuslim.wordpress.com
    Banyak artikel yang menghina ajaran Islam dan Nabi Muhammad SAW
    Oleh karena itu, mari kita melaporkannya agar blog itu di tutup dengan cara sebagai berikut : Pertama buka alamat
    http://en.wordpress.com/report-spam/
    Lalu isi data-data yang diperlukan:… Lihat Selengkapnya
    Your Email : email Anda
    http://beritamuslim.wordpress.com
    Why : isi dengan ” BLOG SPAMMING and that blog was insulting religion islam. “[/quote]
    semakin banyak yang melapor semakin cepat blognya ditutup. semoga kita terhindar dari hal2 yang bisa melemahkan iman kita dan semoga kita selalu ada dalam ridha dan lindungan-Nya… Amin
    Syukran. Jazakallah khoiran katsira. Allahu Akbar. dikirim ulang dari grup Kajian Keilmuan bagi Aktivis dakwah Wassalamu’alaikum warohmatullahi wabarokaatuhu  — era muslim

  2. ASALAMUALAIKUM

    Petua bina kesihatan pakcikli00 – satu

    Panduan hidup adalah al Quran
    rasul diutus memberi ingatan
    yang menjadi petua serta amalan
    demi untuk membina kesihatan

    Mulakan Bismillah setiap urusan
    elok disertai selawat dan salam
    dulukanlah niat sebelum pekerjaan
    mulakan gerakan di sebelah kanan

    Setiap waktu perlulah ditepati
    janganlah suka memungkiri janji
    bahaya dan musuh usahlah dicari
    jangan mudah tidak sedarkan diri

    Lemparkan senyuman setiap hari
    sehingga wajah kelihatan berseri
    seandainya bertemu salam diberi
    janganlah suka meninggi diri

    Bercakaplah cuma jikalau perlu
    sebelum menjawab dengari dulu
    usahlah bertanya bertalu talu
    perangai berleter usahlah ditiru

    Berpakaian biar disenangi orang
    jangan sendat atau pun jarang
    bahagian aurat usah ditelanjang
    sehingga geram jika dipandang

    Selanjutnya sila klik url dibawah :

    http://pakcikli00.wordpress.com/2009/08/26/petua-membina-kesihatan-dua/

    http://pakcikli00.wordpress.com/2009/08/26/petua-membina-kesihatan-tiga/

  3. Keperluan Segara – Fasa 1: Kelulusan Pelan Bangunan dari MPK
    Januari 15, 2010 pada 10:21 am (Uncategorized) Tags: derma kilat, jariah, zakat
    Assalamualaikum..
    Semoga anda semua mendapat rahmat dari Allah
    Kami memerlukan sumbangan SEGERA sebanyak RM3,600 untuk urusan kelulusan Pelan Bangunan daripada pihak Majlis Perbandaran Klang. Bayaran ini termasuklah untuk kelulusan Hoarding, Lesen Iklan, Papan Tanda dan yuran pemprosesan Pelan.
    Sila hubungi AJK yang terlibat, SMS kan hajat anda dan kami akan menghubungi anda semula untuk urusan selanjutnya.
    Sama-samalah kita bagunkan syiar Islam di tanahair kita ini. Wassalam, sehingga berjumpa lagi. Surau Al-Qayyum.
    Bandar Armada Putra Pulau Indah 42000 Pelabuhan Klang
    Pengerusi En Saifullizan Hj Mohd Isa 012 6874 385
    Setiausaha En Khaszemi Mohd Yakim 019 3376 927
    Bendahari En. Mohd Riza Mohd Yusoff 012 3080 362
    Sila SMS jika panggilan tidak dijawab. Kami akan menghubungi anda kemudian. Terima Kasih.

    Sumber: http://suraualqayyum.wordpress.com/

    tolong le sekupang dua

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: