Penamat Cerita – Beijing / Shanghai

Salji juga mampu membunuh kawan...

Sambungan (terpaksa menyambung cerita selepas diberi kata dua oleh beberapa orang teman. hahaha)

Dari Beijing terbang ke Shanghai. Selamat tinggal salji putih.

Kerusi disebelah saya tak ada penghuni. Kosong.

Di dalam pesawat saya hanya berharap makanan segera dihidangkan. Perut memang mohon diisi. Terlalu lambat rasanya. Saya sudah impikan nasi…

Sayangnya, cik pramugari yang sepet matanya hanya menghulur sebungkus kacang. Mungkin buat alas perut sebelum makanan sebenar dihidang. Apa barang sebungkus kacang untuk mengalas perut. Saya minta lagi beberapa bungkus. Terus cik pramugari menghulur 5 bungkus kacang pada saya. Mungkin di muka saya sudah jelas tertera perkataan – manusia kelaparan.  Saya betul-betul lapar. Bayangkan beberapa hari ini saya hanya hidup dengan beberapa bungkus mee segera dan air.

Lama. Cukup lama. Mahu sahaja saya bangun dan membantu pramugari-pramuguri yang sepet matanya menyediakan makanan. Lama.

Dek kerana lama dan bosannya menunggu, saya tertidur. Saya sudah mimpikan ikan sembilang masak lemak cili api.

Sedar-sedar saya lihat dari kejauhan cik pramugari yang sepet matanya sedang mengambil bekas-bekas makanan. Apa? semua dah makan????

Berderau darah saya bila lihat situasi itu. Segera saya mengangkat tangan bertanya soalan… hahaha

Terasa kembali hidup selepas menikmati hidangan. Sangat sedap. Sangat sesuai dengan kelaparan saya.

Tidak lama kemudian, saya tiba di Lapangan Terbang Pudong, Shanghai. Tiada salji. Namun kesejukan cukup terasa. Jam baru 10 pagi.

Tanpa menunggu lama, saya segera mendapatkan maklumat penerbangan. Saya cari penerbangan terus ke Kuala Lumpur. Segera.

Jumpa. Sama seperti yang khabarkan. Petang ini ada pesawat MAS membuat penerbangan ke Kuala lumpur. Nota yang diberi oleh pihak China Airlines terus saya hulurkan kepada petugas disana. Nama saya segera didaftarkan. Saya dijanjikan dengan penerbangan dengan MAS lewat petang ini.

Sedikit masa yang ada saya sempat saya meneroka Lapangan Terbang Pudong, Shanghai. Kesejukan -1 darjah celsius  tetap membawa saya berjalan-jalan di luar lapangan terbang. Apa barang -1.

4 jam sebelum kaunter MAS dibuka, saya sudah terpacak. Saya sudah tidak percaya pada janji-janji. Saya tahu saya mesti mendapatkan tiket ke Kuala Lumpur sebentar lagi. Kalau perlu berebut dan berperang, saya sedia melakukan. Teknik-teknik Aikido mula tergambar di kepala . Hahaha

Entah bagaimana, bila kaunter dibuka semuanya berjalan sangat baik. Tiada lagi tolak menolak. Tiada lagi pergaduhan. Sangat sistematik. Sangat berbeza dengan situasi di Beijing. Saya memang mendapat tiket yang dijanjikan…

Wajah anak-anak dan isteri segera menerpa. Saya akan berada di Kuala Lumpur awal pagi nanti.

Pada tika berada di pintu pesawat MAS dan disapa “selamat datang” oleh cik pramugari bermata bundar, saya tahu saya sudah boleh melafazkan syukur…

Saya pernah berada di pelbagai lapangan terbang terpilih dunia, namun kenangan di Lapangan Terbang Beijing paling berkesan.

Saya terbang dari kesyahduan  dan bau pakaian yang memeningkan kepala. Bayangkan pakaian ini saya sudah pakai selama 3 hari… Baunya? susah mahu cerita… hehehe

Tamat (terpaksa ditamatkan kerana takut dipukul oleh teman-teman)

3 Respons to “Penamat Cerita – Beijing / Shanghai”

  1. Teknik aikido? Yang mana satu bro? Yang membanting ke dibanting?

  2. alhamdulillah..

  3. 001beautifulcrazy Says:

    Mesti Abg Akmal nak ajak g makanlah tu .. ishk … Akop lagi tu..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: