Sumpah Palapa – Sumpah Untuk Menyatukan Nusantara

Penulis di lokasi penyataan Sumpah Palapa

Penulis di lokasi penyataan Sumpah Palapa

IDEA untuk menyatukan wilayah Nusantara bukanlah sesuatu yang baru. Ia terjelma beberapa kali lewat sejarah yang pelbagai ragam. Mungkin ramai yang tahu tentang idea untuk menyatukan wilayah Nusantara namun secara hakikatnya ia muncul sekitar tahun 1336 (ada yang menjangka ia sekitar tahun 1331).

Ia dizahirkan oleh Gajah Mada, seorang tokoh besar dalam kerajaan Majapahit. Beliau akhirnya menjawat jawatan Patih Amangkhubumi (Perdana Mentari) dan terus membawa Majapahit ke puncak. Gajah Madalah yang kemudiaan terkenal dengan sumpah Palapannya.

Sumpah Palapa ini yang berbunyi,

Sira Gajah Madapatih Amangkubhumi tan ayun amuktia palapa, sira Gajah Mada: “Lamun huwus kalah nusantara isun amukti palapa, lamun kalah ring Gurun, ring Seran, Tañjung Pura, ring Haru, ring Pahang, Dompo, ring Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, samana isun amukti palapa”.

Terjemahannya,

Beliau Gajah Mada Patih Amangkubumi tidak ingin melepaskan puasa. Ia Gajah Mada, “Jika telah mengalahkan Nusantara, saya (baru akan) melepaskan puasa. Jika mengalahkan Gurun, Seram, Tanjung Pura, Haru, Pahang, Dompo, Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, demikianlah saya (baru akan) melepaskan puasa”.

Sumpah Palapa ini merujuk kepada janji Gajah Mada untuk terus berpuasa (ada yang mentafsirnya sebagai tidak akan memakan rempah dan ada yang menyatakan tidak akan beristirehat) selagi Nusantara ini tidak dapat disatukan.

Usaha pelaksanaan sumpah ini tidaklah berjaya secara total namun sumpah dan usaha Gajah Mada dilihat sebagai bukti bahawa Nusantara ini boleh disatukan walaupun wilayahnya besar serta mempunyai kepelbagaian budaya.

Setelah sekian lama,  sumpah ini tiba-tiba muncul dalam kajian saya lewat kunjungan ke Indonesia hujung tahun lalu. Sempat saya hadir ke lokasi dimana sumpah ini dinyatakan.

Bapak Ario yang menjadi teman berbual saya sempat menyelitkan hasrat, “Sumpah Palapa adalah bukti kita semua satu bangsa Pak. Saya rasa Malaysia dan Indonesia wajar bersatu.” Saya diam terkedu…

* Adakah benar kita semua boleh disatukan?

Satu Respons to “Sumpah Palapa – Sumpah Untuk Menyatukan Nusantara”

  1. aku dan syirfan, satu tentu saja..

    Nakjadimende,
    Begitu juga aku…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: