Luka yang menyampaikan pesan…

Saya tidak tahu menoreh getah. Itu pasti.

Walaupun bapa saya seorang peneroka Felda yang menjadikan getah sebagai sumber rezeki, saya tidak pernah punya kebenaran untuk menoreh getah. Saya hanya tinggal di rumah dan dipesan berulang kali untuk membaca buku dan menjaga adik-adik.

Walaupun begitu, saya punya luka yang masih jelas kelihatan di tapak tangan saya akibat dari pisau getah. Itulah satu-satunya luka yang masih kelihatan hingga kini.

Masa itu telah lama berlalu. Ayah saya tidak pelu lagi hadir dari satu pokok ke satu pokok untuk mendapatkan susu getah. Pohon getah pun telah tiada lagi di kebun kami, namun luka itu masih disitu.

Itulah satu-satunya luka yang menyampaikan pesan hingga kini…

4 Respons to “Luka yang menyampaikan pesan…”

  1. waduh… jadi inget sama tetangga saya yang pernah manen mangga ketiban pisau di kepalanya.

    Sauskecap;
    Adus.. sakitnya…

  2. Salam Singgah. Nice blog Bro.

    tengku,
    terima kasih kerana singgah.

  3. Syirfan,bezanya saya tahu menoreh getah..hehe
    di beri peluang atau terpaksa menggalas membantu tanggung jawab keluarga satu ketika dahulu..membuatkan saya kenal erti pisau getah,teknik menoreh sehingga ke proses menjual getah
    satu pengalaman yang sangat saya hargai dan betapa bangganya saya menjadi ‘ANAK KAMPUNG’🙂

  4. Norhaidatul Azian,
    Unikkan kenangan itu…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: