“Kami semakin miskin, Syirfan”

 

“Kami semakin miskin, Syirfan” ujar Alexandros sewaktu kunjungan pertama saya ke bumi Greece. Alexandros, pemuzik sepenuh masa di Greece terus rancak bercerita tentang masa depan Greece pada tika saya cuba memahami latar sejarah Greece yang cukup berdarah itu.

Terus terang saya tidak faham apa yang cuba disuarakan oleh Alexandros berkait dengan Kesatuan Eropah pada masa itu. Saya hanya menikmati keindahan Greece dari Athens di selatan hingga ke Thesaloniki di utara. Saya menikmati sepenuhnya rasa Eropah di bumi kelahiran Alexander The Great dan kononnya bumi kelahiran Demokrasi.

Sewaktu kunjungan saya ke Greece untuk kali kedua, Alexandros mengulangi rasa risaunya. Pada beliau tindakan Greece berada dalam lingkungan Kesatuan Eropah adalah satu kesilapan. Menggunakan matawang Euro juga adalah satu kesilapan. Saya mula memahami waktu itu.

Penggunaan Euro di Greece telah membawa satu perbezaan yang cukup besar. Rata-rata penduduk mengeluh kerana harga barangan yang naik mendadak. Menurut Alexandros, barangan pengguna di Greece pada relatifnya murah. Namun semuanya berubah sejak Euro mula bersuara. Tiada kawalan harga. Setiap stesen minyak menawarkan harga yang berbeza. Kenaikannnya lebih dari 100 peratus.

Kesatuan Eropah menawarkan bantuan. Antara projek yang dibantu adalah pembinaan dan membaiki laluan lebuhraya yang menghubungkan utara selatan Greece. Hasilnya bayaran tol yang lebih mahal dari harga minyak!

Baru dua tahun berlalu. Kini kemelut ekonomi dan hutang Greece menjadi paparan utama berita ekonomi dunia. 

Penggubal undang- undang Greece meluluskan potongan penjimatan drastik yang diperlukan bagi menjamin pinjaman menyelamat antarabangsa bernilai 110 bilion Euro (RM458 bilion), hasilnya pertempuran jalanan tercetus.Rakyat memberotak.

Selepas Greece, kini negara-negara lain di Eropah juga bakal menghadapi krisis seperti Portugal, Sepanyol dan Itali. Kalau negara-negara dalam Kesatuan Eropah tidak membantu ancaman besar kepada kesatuan itu, maka keseluruhan Kesatuan Eropah akan runtuh.

Keluh Alexandros berterusan, “dulu kami yang menentukan masa depan sejarah dunia. Bayangkan kami ada Alexander The Great. Kami ada Socrates, kami ada Plato. Kami yang tentukan kemana haluan berfikir masyarakat dunia. Hari ini kami jadi pengikut. Kami jadi kecil di bawah Kesatuan Eropah…”

Setiap kali saya membaca berita tentang ekonomi Greece, saya terus teringat Alexandros dan keluh resahnya…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: