Cinta Sufi

Lama juga saya tidak membaca karya novelis Thriller – Ramlee Awang Murshid. Minggu lepas saya berpeluang untuk mentafsir novel baru beliau – Cinta Sufi.

Bila saya mula membaca karya ini, baru saya sedar bahawa sudah cukup lama saya meninggalkan karya Ramlee Awang Murshid (RAM). Cukup lama. Rasanya karya terakhir yang serius saya baca adalah Tombiruo. Saya sememangnya agak liat untuk membaca karya-karya thriller.

Namun bila mula membaca Cinta Sufi, baru saya sedar saya telah terlepas banyak karya yang sudah terkeluar dari pola thriller lama yang terperap dalam otak saya. Rupanya telah ada trilogi Bagaikan Puteri dan Cinta Sufi ini adalah kesinambungannya.

Ceritanya juga cukup hebat. Menggunakan latar akhir Kesultanan Melayu Melaka sebelum dirakah rakus oleh Portugis dan menggunakan watak-watak yang sememangnya wujud dalam latar sejarah itu.

Namun thriller tetap thriller. Munculllah watak-watak dari zaman yang berbeza, watak dari alam yang lain serta garapan kembali sejarah yang diberi nafas baru yang lebih segar. Bagi saya ia sebuah karya yang memberi warna pada sejarah. Ia sama dengan karya Faisal Tehrani yang memberi wajah hebat Melaka lewat novel 1515 menerusi watak Nyemah Mulya.

(Selepas menulis tajuk novel 1515, saya terus terfikir di mana novel kesayangan saya itu. Hampir 1 jam saya saya membongkar koleksi peribadi saya dan gagal memjumpainya. Kepada sesiapa yang meminjam novel itu, mohon pulangkan semula. Novel itu sangat istimewa kerana ada tandatangan mantan Perdana Menteri, Tun Mahathir Mohammad di laman hadapannya)

Tiada apa yang boleh dikatakan lagi pada kesempurnaan yang dicipta RAM menerusi watak Laksamana Sunan, Catalina, Luna, mahupun Hang Tuah. Pada saya ia sebuah karya yang baik dan saya sangat gembira punyai novel ini.

Namun disebalik itu saya terkenang pada seorang teman. Penulis muda. Peminat karya thriller. Sebelum ini dia banyak menulis tetapi tidak pernah selesai novelnya. Sangat kompleks cerita thiller yang mahu di bikinkanya.

Jika saya nilai semula, tiada beza idea beliau dengan RAM lewat Cinta Sufi. Saya rasa teman saya itu jauh lebih faham dan rinci pandangannya tentang sejarah Melaka. Penulisannya pun tidaklah ada cacat. Jika dulu keliru dengan karya thriller, RAM telah buka dimensi baru dengan menampilkan cerita cinta. Saya lebih yakin kerana teman saya itu sedang bercinta. Mungkin cintanya lebih hebat dari pandangan cinta RAM.

Oh teman, apa yang ditunggu lagi? Adakah tahun ini akan terbit novel thriller terbaru – Hijrah Cinta?

Satu Respons to “Cinta Sufi”

  1. saya setuju dengan tajuk Hijrah Cinta. Cadangan di tutup. Mungkin nama watak utama si Puteri itu akan berubah menjadi nama watak novel yang paling diminatinya karya Penulis kegemarannya Pak Samad. Hemmm …. asyik2 bab satu yang tak tahan tu. Bila lah nak siap.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: