Gesang Martohartono dan legasinya – “Bengawan Solo”

“Bengawan Solo” pernah menjadikan Gesang Martohartono memperoleh Bintang Penghargaan dari  Maharaja Akihito pada 1992 dan Tanda Kehormatan Bintang Budaya Parama Dharma dari Presiden Indonesia. Lagu ini juga pernah diterjemah kepada 13 bahasa dan pernah digunakan di dalam sebuah filem Jepun.

Lagu yang disiapkan pada tahun 1940 selama 6 bulan oleh Gesang Martohartono ini berkisar kepada sungai yang terpanjang di Jawa. Lagu ini juga terasa sangat dekat dengan kita di Malaysia.

Semalam, pencipta lagu Bengawan Solo ini pergi mengadap tuhannya. Bagi peminat lagu Allahyarham seperti saya, Allahyarham bukan meninggalkan  sebuah lagu biasa. Allahyarham meninggalkan sebuah legasi – “Bengawan Solo!”

Al-Fatihah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: