Dagestan oh Dagestan…

Bersama dengan penduduk di Pergunungan Kaukasus

Dagestan – dilabelkan sebagai salah satu wilayah paling merbahaya di dunia. Ironinya, itulah salah satu lokasi yang paling istimewa yang pernah saya kunjungi.

Dagestan merupakan salah satu wilayah autonomi Rusia. Ia terletak di bahagian selatan Rusia. Bersebelahan dengan Chechnya, Georgia dan Laut Caspia. 90 peratus penduduknya beragama Islam.

Malang bagi Dagestan ialah kerana sering di jadikan lapangan perang antara pihak Federasi Rusia dan pihak pembebasan Chechnya. Perang antara Rusia dan Georgia baru-baru ini juga membawa Dagestan ke dalam kancah kacau bilau.

Peluang untuk hadir ke wilayah perang ini bermula apabila saya terlibat dalam menyiapkan sebuah program TV berjudul Ziarah untuk Astro Oasis. Tumpuan pastinya kepada wajah Islam yang terjelma dalam senario masyarakat Rusia yang lekat dengan komunisme. Bagaimana Islam boleh berkembang di wilayah ini dan bagaimana mereka mampu mengangkat bendera Islam pada tika tekanan dari pelbagai sudut.

Tertanya juga bagaimana mereka mampu menerima tekanan dari fahaman Wahabbi yang hadir bersama pergerakan migrasi penduduk Chechnya.

Persoalan-persoalan itulah yang kami bawa untuk melunaskan program TV tersebut. Apabila tiba di Moscow, kami diberitahu bahawa lapangan terbang Makchakala, Dagetsan ditutup akibat perang.

Pilihan yang ada hanyalah menggunakan keretapi. Perjalanannya tidaklah lama – hampir 48 jam sahaja!!! (derita ini akan saya ceritakan nanti).

Dalam debar, kami bertiga meneruskan usaha untuk menggali keistimewaan Dagestan. Letupan, rusuhan, keganasan adalah visual mainan dalam kepala.

Namun segalanya berubah. Dagestan bukanlah seperti kota yang digemburkan media. Suasananya sangat aman dan cukup selesa. Sangat kontras dengan apa yang kami bayangkan.

Bayangkan sebuah kota separa moden yang dilengkapkan dengan makna islam secara tuntas. Tiada kata untuk membayangkannya.

Kami berada dalam zon yang sangat selesa. Sangat diraikan dan diterima semua. Jelas pada saya bahawa kejayaan media barat yang menampilkan wilayah islam ini sebagai pusat segala kejahatan.

Terlalu banyak lokasi istimewa yang perlu kami kunjungi dalam lawatan singkat itu. Masjid Abu Muslim yang merupakan masjid pertama di dirikan di Eropah, pergunungah Kaukasus, Laut Caspia, kawasan perkuburan syuhada hinggalah kepada Naryn Kala yang dikatakan didirikan oleh Alexander The Great malah ada yang mengatakan bahawa dibina oleh Zulkarnain yang disebut di dalam Al Quran.

Sepanjang di sana, saya hampir lupa adakah pernah kami mengeluarkan duit untuk makan. Rasanya hampir tiada. Saban masa ada sahaja yang menjamu di restoran, masjid dan rumah. Budaya menghormati tetamu sangat akrab dalam hidup mereka.

Saya dapati Sufisme yang menjadi tunjang ajaran mereka menjadikan penduduk Dagestan terlalu merendah diri. Terlalu tawaduk.

Seminggu di sana menjadi terlalu pantas. Pulang dengan penuh kenangan.

Suatu masa dahulu lahir seorang ulama besar yang memperkukuhkan Islam pada tika komunisme bermaharaja di Rusia. Ulama besar itu digelar Imam Syamil… atas nama menghargai kebangkitan Islam itu, saya beri nama anak saya Putera Syamil Zafran.

2 tahun lalu saya berkesempatan untuk hadir sekali lagi ke wilayah Islam ini. Sayangnya, bila tiba di Moscow, peperangan antara Rusia dan Georgia bermula. Usaha untuk membawa rakan-rakan lain ke wilayah ini gagal.

Kini, pangilan untuk kesana semakin kuat. Entah bila agaknya untuk hadir sekali lagi kesana. Setiap kali memandang anak kecil saya, pastinya keistimewaan Dagestan akan terjelma…

Satu Respons to “Dagestan oh Dagestan…”

  1. Assalamualaikum..

    tahniah.. membaca pengalaman saudara yang kaya dengan bauan iman, segar dakwah di bumi Islam yang terasing bagi kita.

    tahniah..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: