Tembok Penjara Pudu tidak cukup kebal…

Pada tika saya menaip ini, saya rasa tembok Penjara Pudu  yang berusia lebih 100 tahun, setinggi 4.5 meter dan sepanjang 394 meter yang menghadap Jalan Pudu telah pun menyembah bumi.

Mural sepanjang 384 meter yang mencatatkan rekod sebagai yang lukisan terpanjang di dunia, kini rebah atas tuntutan – modenisasi.

Saya malas berfikir panjang tentang relevan atau tidak tembok penjara itu dipelihara sebagai aset negara kerana ketetapannya sudah begitu : ia harus dirobohkan atas tujuan murni – pembangunan.

Seiras ceritanya dengan puisi Usman Awang – Balada Terbunuhnya Beringin Tua Di Pinggir Sebuah Bandaraya. Nampaknya, Tembok Penjara Pudu tidak cukup kebal..

Sebelum ia rebah malam ini, saya sempat mengirim kamera kepada salah seorang rakan yang berkunjung untuk menikmati wanginya sejarah tembok lewat petang tadi – “tolong ambilkan gambar, mana tahu perlu nanti saya tunjukkan pada anak cucu”

SIMS : Rindu untuk solat jumaat di Masjid belakang Penjara Pudu…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: