harus pergi untuk dewasa…

Rumah kami sunyi sedikit minggu ini.

Suara Putera Syahmi Zafran (6 tahun), anak sulung yang sepatutnya memeriahkan suasana pasti tidak kedengaran. Syahmi terbang ke China awal pagi ahad yang lalu.

Mulanya sekadar cerita. Ditambah sedikit harapan. Akhirnya terzahir cita-cita Syahmi mahu ke China. Lokasi di mana ayah dan uminya hadir hujung tahun yang lalu. Dia pun mahu ke sana. Mahu terbang ke China dan mahu tiba di Tembok Besar China.

Untungnya, ayah dan ibu saya juga mempunyai keinginan yang sama. Mahu bercuti ke sana. Syahmi menumpang tuah. Terbanglah dia melengkapkan impian bersama ayah, ibu dan adik saya. Syahmi terbang dengan penuh rasa gembira.

menahan kesedihan...

Sebelum Subuh hujung minggu  kami sudah di  Lapangan Terbang. Dalam kegembiraannya, terselit juga rasa kesedihan. Kesyahduan. Pastinya sangat terasa buat Syahmi yang buat pertama kalinya pergi jauh meninggalkan ayah, umi dan adik-adiknya. Ditahannya air mata agar tidak tumpah. Dia anak lelaki. Dia sedar dia tidak boleh menangis.

Paling terasa pastinya adik perempuannya, Syahmina. Mereka tidak pernah berpisah. Tidurpun bertindih kulit. Inilah kami pertama mereka terpisah. Kami sendiri pernah meninggalkan mereka. berminggu-minggu. Saya sendiri pernah meninggalkan mereka berbulan-bulan. Tidak bagi Syahmi dan Syahmina.

Itu sebabnya terkesan sungguh bila mereka berpelukan. Saling menasihati. Saling mengingati.

Sebagai ayah dan Umi, kami sedar bahawa Syahmi harus pergi untuk melengkapkan impian. Memenuhi harapan. Syahmi harus dewasa. Dewasa dengan caranya. Syahmi mungkin terdidik dek kerjanya saya yang sering terbang ke sana-sini. Syahmi tahu ada negara bernama Russia. Syahmi tahu dimana letaknya piramid. Dia tahu berapa jumlah piramid besar di kota kematian.Tahu kota-kota besar lewat tugas saya di kota-kota itu. Syahmi tahu wujudnya sebuah negara bernama China. Dia juga mahu jadi pengembara. Peluang dia untuk dia dewasa dengan melihat dunia baru. China adalah lokasi pertamanya.

pergi untuk dewasa...

Kami sebagai ibu dan ayah melepaskan Syahmi untuk pergi melihat dunia. Melihat manusia. Menilai budaya. Menikmati gaya. Memperakui agama.

Kami melepaskan Syahmi dengan pelbagai rasa. Gembira dan sedih pastinya. Namun, Syahmi tetap harus pergi untuk dewasa!

Satu Respons to “harus pergi untuk dewasa…”

  1. 001beautifulcrazy Says:

    Syamil pergi dengan sapa tu? saya risau gak nie. apa kabar dia disana agaknya?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: